Tantangan Pembelajaran Online di Masa Covid 19

COVID-19 telah mengakibatkan banyak sekolah tutup di seluruh dunia. Secara global, lebih dari 1,2 miliar anak berada di luar kelas. Akibatnya, pendidikan telah berubah secara dramatis, dengan munculnya e-learning yang khas, di mana pengajaran dilakukan dari jarak jauh dan pada platform digital.

Penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran online telah terbukti meningkatkan retensi informasi, dan memakan waktu lebih sedikit, yang berarti perubahan yang disebabkan oleh virus corona mungkin akan tetap ada.

Sementara negara-negara berada pada titik berbeda dalam tingkat infeksi COVID-19 mereka, di seluruh dunia saat ini ada lebih dari 1,2 miliar anak di 186 negara yang terkena dampak penutupan sekolah karena pandemi. Di Denmark, anak-anak hingga usia 11 tahun kembali ke pembibitan dan sekolah setelah ditutup pada 12 Maret, tetapi di Korea Selatan siswa menanggapi absen dari guru mereka secara online.

Dengan pergeseran tiba-tiba dari ruang kelas di banyak bagian dunia, beberapa orang bertanya-tanya apakah penerapan pembelajaran online akan terus berlanjut pasca pandemi, dan bagaimana perubahan tersebut akan berdampak pada pasar pendidikan di seluruh dunia.

Bahkan sebelum COVID-19, sudah ada pertumbuhan dan adopsi yang tinggi dalam teknologi pendidikan, dengan investasi edtech global mencapai US $ 18,66 miliar pada tahun 2019 dan keseluruhan pasar untuk pendidikan online diproyeksikan mencapai $ 350 Miliar pada tahun 2025. Baik itu aplikasi bahasa, bimbingan virtual , alat konferensi video, atau perangkat lunak pembelajaran online, telah terjadi lonjakan penggunaan yang signifikan sejak COVID-19.

Tantangan pembelajaran online

Namun, ada tantangan yang harus diatasi. Beberapa siswa tanpa akses internet dan / atau teknologi yang dapat diandalkan kesulitan untuk berpartisipasi dalam pembelajaran digital; kesenjangan ini terlihat di berbagai negara dan di antara kelompok pendapatan di dalam negara. Misalnya, sementara 95% siswa di Swiss, Norwegia, dan Austria memiliki komputer untuk digunakan untuk tugas sekolah mereka, hanya 34% di Indonesia yang memilikinya, menurut data OECD.

Di AS, ada kesenjangan yang signifikan antara mereka yang berasal dari latar belakang yang beruntung dan yang kurang beruntung: sementara hampir semua anak berusia 15 tahun dari latar belakang yang memiliki hak istimewa mengatakan bahwa mereka memiliki komputer untuk dikerjakan, hampir 25% dari mereka yang berasal dari latar belakang yang kurang beruntung tidak melakukannya. Meskipun beberapa sekolah dan pemerintah telah menyediakan peralatan digital untuk siswa yang membutuhkan, seperti di New South Wales, Australia, banyak yang masih khawatir pandemi akan menyebabkan kesenjangan digital.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *